Bahagianya

Suatu siang ketika insomnia melebihi batas normal, kopi dan rokok masih menemaniku berselancar di dunia entah berantah. Udara sedikit pengap di dalam kamar kerja cak Baloeng karna memang tak ada kipas dan sedikit fentilasi yang tertutup kain merah putih. Satu orang sebagai figuran tengah tertidur lelap di pojok kamar, teman kerjaku semalam telah pulas dengan tidurnya. Sementara empunya kamar sedang bermain gitar di belakangku.

Terkejut ketika tiba² cak Baloeng memintaku membenahi tampilan multiply-nya, ternyata sedari tadi dia memperhatikanku mengutak-atik tampilan multiplyku. Bagiku, merupakan suatu kehormatan [hallah] bisa membetulkan tampilan site seniman nyentrik ini. Tak lama, aku segera menyimpan CSS yang belum jadi tadi ke notepad. Segera membuka multiply cak Baloeng dan mengubah layout sesuai keinginannya. Beberapa kali ganti basic theme dan akhirnya dia menyukai tampilan standart seperti punyaku. Pikirku semakin mudah kalo basic theme-nya sama kek punyaku, karna tinggal copas CSSku dan merubahnya sedikit aja. Well done, akhirnya jadi juga setelah bertanya warna kesukaannya dia dan beberapa settingan standart lainnya.

Waktu mo pergi karna akhirnya aku dah ngerasa ngantuk siang itu, cak Balong bertanya sesuatu di luar pemikiranku selama ini.

"Koen ga pernah di bayar lek pas onok sing njaluk dandani web ngeneki, do`?"
"Kamu ga pernah di bayar kalo ada yang minta benerin web kek gini, do`?" weks, pertanyaan macam apa itu?
"Yo gak cak, lha wong iku duduk web tenan kok."
"Ya ga mas, lha itu bukan web beneran kok." jawabku asal, sambil mengambil tempat di belakang cak balong yang masih duduk di depan compi. Membaringkan badan di lantai beralas matras, siap² tidur.
"Tapi wong lio nggawe ngeneki isok di gawe bisnis lho, do`."
"Tapi orang laen bikin kaya gini bisa di buat bisnis lho, do`." ucapnya sambil membakar rokok yang menancap di pipa yang terbuat dari tulang sapi.
"Iku lak wong lio, cak. Aku ga kepengen kok, isok ndelok koncoku seneng ae aku wes melok seneng."
"Itu khan orang laen, mas. Aku ga kepengen kok, bisa liat temenku seneng aja aku dah ikutan seneng." jawabku sambil membetulkan bantal dan mendorong teman yang tidur dengan posisi melintang, memakan banyak tempat untuk matras berukuran satu setengah kali satu meter.

Memang, order untuk betulin beberapa theme blog beserta widget pendukungnya, kebanyakan datang dari temen²ku. Maka dari itu ga bakalan mungkin aku mau nerima ongkos dari mereka, aku lebih seneng kalo mereka paham cara bikinnya. Biar nantinya mereka bisa ngelola blog mereka sendiri, atau benerin theme mereka tanpa bantuanku. Meski satu dua blog masih aku sendiri yang pegang, bagiku ntu bukan masalah besar karna emang ntu blog jarang mreka minta update. Ngyahahaaa...

Yeah, emang sich pernah ada juga orang luar yang minta tolong benerin sebuah site dan bayarin aku beberapa puluh ribu. Ngga munafik juga kalo aku cukup seneng dengan duit itu, tapi kok ya masih ada yg kurang lengkap. Kedekatan waktu bikin ntu ngga kek waktu becanda ma temen² pas benerin web mereka. Keknya waktu ma temen itu lebih menyenangkan daripada pas nerima lembaran uang dari customer yg cuman butuh ini itu dan seperlunya berbicara soal kepentingannya dia aja.

Mungkin karna belum terdesak oleh kebutuhan hidup, sampe aku berfikir uang masih belum begitu penting. Bujangan yang cuman butuh makan, rokok plus kopi. Mau apa lagi? Elly juga cewe penuh pengertian yang ga butuh duit dariku, atau bapak yang marah waktu aku mo beli-in spatu buat beliau.

"Koe ki ngurus awakmu dewe ae ra gablek kok arep ngurusi wong tuomu."
"Kamu tuh ngurusi dirimu sendiri aja ga becus kok mau ngurusi orang tuamu."

Aku sendiri masih berfikir apa pemikiran ini bakal berubah ketika aku berumah tangga nantinya. Seperti cak rot [corot] ketika akhirnya nerima orderan poster dari orang yang sedang bermusuhan dengannya.

"Koen iku goblok, do`. Saiki ga ngurus harga diri, seng penting oleh duik cok."
"Kamu itu goblok, do`. Sekarang ntu dah ga ngurusin harga diri, yang penting dapet duit." ucapnya ketika kuingatkan masalahnya cak rot dengan sang pemesan.

Weks, akankah kehidupan rumah tangga bakalan merubah prinsip semudah itu? Keknya bukan faktor rumah tangga kale ia? Tapi kebutuhan hidup yang serba sulit ntu bikin orang mudah merubah prinsip. Teman yang semula lebih penting dari uang, bisa berubah sekejap mata. Tapi, ach. Khan tiap orang beda pemikiran, beda prinsip, beda pandangan hidup sech. Keknya aku cukup menjadi diriku sendiri dengan pemikiranku yang masih kolot seperti ini. Menganggap sebuah senyum bahagia itu lebih berharga dari pada lembar rupiah yang bisa hilang dalam sekejap mata.

Ach, tiba² senyum orang² di dekatku kembali menyapaku pagi dini hari ini. Betapa bahagianya.

Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

11 comments:

  1. jreeeng...
    yang penting enjoy dulu laah..
    ntar bisa dipertimbangkan lage..
    :D

    ReplyDelete
  2. itu juga bisa jadi income tambahan buat kamu lho rid..klo kamu emang bener² mau...

    tetep berkarya aja ya frend...semoga hidup kita semua memiliki manfaat..AMIN...

    ReplyDelete
  3. @ Kokom: ia, bener ntu ko,, untuk sementara enjoy dulu ma kebahagiaan ini... :)

    @ Ratna: ia sich na, lumayan jg duitnya. Tapi kalo bener² serius, kliatane ga dulu dech. Masih bnyk yg harus dipelajari... ;))
    Iah, smoga bermanfaat buat orang² di sekitarku. Amin.. [-o<

    ReplyDelete
  4. yupz...
    bener tuh...
    yang penting orang lain seneng dulu....
    hehehe...
    kan mumpung belum ber-RT...

    ReplyDelete
  5. sampean sama dengan saya bos, aku juga dulu kalo disuruh buatin vektor selalu gratis tis tis, walhasil, kantongku selalu kering! wekekeke...

    lama-lama ada yang menyanyangkan penggratisanku itu, katanya karyaku terlalu berharga untuk digratiskan! kenaken sing mesen, cumak njaluk tok, dadi, sementara awake dewe melekan sedino sewengi... wekekek..

    ReplyDelete
  6. seandainya kebahagiaan itu bisa dibeli dengan materi pasti sudah laku keras :D

    ReplyDelete
  7. @ imen: ber-RT, pak RT, bu RT.. :D
    imen kok dah ngeblog lg? dah slesai ntu UAs nyah.. ;))

    @ ndop: weks, kalo web tenanan koyo ngono yo eman² mas,,
    kalo aku khan cuman maenan² kecil ini... hihi...

    @ Gelandangan: Ngyahahaaa... :))
    io mas, skrg lg banyak orang nyari kebahagiaan..
    pasti laris manis kalo kbahagiaan ntu di jual... :D

    ReplyDelete
  8. ya memang klo belum dikejar butuh ya kayak gitu...dinikmati dulu

    ReplyDelete
  9. kepuasan batin memang gak bisa digantikan dg uang..

    ReplyDelete
  10. aku suka banget mas cara menceritakannya
    pake bahasa jawa ditambai terjemahannya



    aku pengen ntar nulis kek gini tapi ada bahasa baweannya
    :D

    ReplyDelete
  11. @ afie: memang sepertinya..
    tak harus dikejar, :D

    @ ala: betul itu,
    kepuasan tak tergantikan.. ;)

    @ iBnu: weks, boleh ntu nu...
    tapi jok lupa kasih terjemahannya.. ;))

    ReplyDelete

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.