6 Hari Itu


r1d0aja – Adalah suatu kebahagiaan yang tak terhingga ketika bisa berkumpul dengan keluarga. Bernostalgia, bercengkrama sekedar membagi tawa. Saya sangat beruntung terlahir di dalam keluarga yang begitu hangat. Terima kasih tuhan, kau telah memberikan mereka.

Kebahagiaan rasanya semakin bertambah ketika dia menambah anggota baru dalam keluarga kami, cucu pertama. Ya, akhirnya orang tua saya dipanggil mbah dan saya sudah jadi Om-om. Alhamdulillah, puji tuhan telah memberikan seorang bayi perempuan cantik kek ibuknya setelah dua bayi dari kakak saya yang lain meninggal dunia meski sempat menyapa dunia empat jam lamanya. Dan saya belum sempat mencium kening mereka.

Ah, sudahlah... semoga mereka bahagia di sana.

Keknya mo cerita banyak niech, bentar saya siapkan cemilan dan minumnya buat nemenin baca. Monggo dipun unjuk kopine. Ada peyek buatan ibuk saya juga...

First day
Mmm,,, saia rada lupa ngapain aja hari minggu itu. Yang saya inget adalah rasa bersalah ke meryn dan eko dengan rencana yang udah di susun sedemikian rupa. Pan saya berencana ke tempat eko hari sabtu, trus lanjut ke meryn hari minggunya, baru setelah itu pulang ke rumah. Nah, karna saya ini orangnya ga suka bikin rencana, sekalinya bikin rencana tetep bubrah juga. Perkaranya gara² saya lupa ngga nanya rute transportasi ke tempate eko, setelah nungguin dia semaleman ga OL juga, akhirnya saya nitip nomer ke meryn. Tololnya, ternyata saya lupa ngga nge-charge hape malem sebelom berangkat. Ditambah pulsa saya habis karna... lewatin aja ach. Trus, waktu di kereta baru nyadar kalo batre dah kelip-kelip dan kebodohan saya berlanjut waktu meryn telpon. Saya ngga sempet bilang hape drop dan percakapan kami terputus.
"Mampus, nie pasti meryn nganggep aku nutup telponnya" batin saya kala itu.
Dugaan saya terbukti, dia marah² waktu saya sempet OL minggu siang itu. Dan dengan bantuan ratna, nenek lampir ini tunduk juga akhirnya. Ahahahaa... Tapi tetep pake syarat, kalo saya harus mengganti hari untuk gathering. Ok, akhirnya du capai kesepakatan kalo hari selasa bakal ketemua. Akhirnya saya bisa tidur dengan nyenyak....

Mon day
Hari senen itu?? mm... Oh ia, karna saya mendapat karunia bisa tidur rada maleman. Saya bisa bangun rada pagian. Mbantu ortu ini itu dan sempet mbantu kakak mbandi-in si kecil, mahira. Mba Ti kakak pertama saya sempet gerogi karna ternyata ntu kali pertama dia mandi-in bayi. Sempet ga tega waktu ngasih bedak di kecil karna bayi berumur 12 hari itu mengigil. Dan akhirnya salah nali kain yg ada tali²nya sebelom di pakein baju [lupa namanya] dan keburu mbedhong dan mahira terus meronta. Saya kemudian mbayangin ibuk dulu waktu ngurus anak²nya, pa ribet kek gitu juga ya? ahahaaa. Keknya mang bener kenapa tuhan naro surga di telapak kaki ibu.
Karna setelahnya Mba Ti sempet cerita gimana sakitnya waktu mo ngelahirin si kecil. Kalo di tanya gimana sakitnya, dia bilang sakit yang belom pernah dia rasain sebelomnya. Kalo semisal pernah jatuh dan kaki luka dan sebagainya, ntu belom ada apa²nya. Dan itu juga yang bikin dia menyerah di bukaan ke 4, dan memilih operasi. Malah mba ti sempet nangis, karna inget mba Pi kakak ke dua saya yang berhasil ngelahirin tanpa operasi tapi bayi pertama itu meninggal. Di tambah bayi yang ke dua juga meninggal setelah menjalani operasi. Dari situ saya tambah kangen ma mba Pi, yang teramat nyebelin karna ngga mau pulang. Dan saya mengalah, "Ke Magelang-nya besok aja bis dari jogja" pikir saya.

Tuesday
"Ndul, sholat sik... wis awan ki loh" bapak mencubit paha saya pagi itu. Saya melirik jam diatas tv, setengah enam pagi.
"Ntar lagi ach, nanggung.. " pagi itu rasane nikmat banget bersembunyi dari intaian dingin di balik selimut. "Hoaaahhmm..." saya kembali memeluk bantal dengan penuh nafsu.Beberapa menit saya tiduran. Eh, emang tidur beneran sech. Sampe akhirnya bapak mengguyur kepala saya dengan satu gayung aer dingin yang di dapatnya entah dari mana, kutub utara keknya. Baru saya tersadar dengan nyawa kembali seutuhnya.
"delok-en jam piro kae.." keknya enak banget jadi bapak, bis ngguyur mpe aernya masuk telingapun, bapak bisa berjalan sante kek ngga ada dosa. Ah, bukannya saya yang bedosa, ahahaha... peduli setan!
Mata saya kemudian melirik jam yang dengan jarum pendek berada di tengah² ankan 6 dan 7. Setengah tujuh??!!! Mampus, saya langsung lari ke kamar mandi. Bukan, bukannya mo wudhu. Cuman perut saya aja yg rada mules pagi itu. Mungkin karna makan bakso dengan sambal 2 sendok makan malam sebelomnya. Yah, rasanya jatah nongkrong di toilet pagi itu bisa di tambahin. Haha.. [dilarang keras mbayangin saya nongkrong di toilet!!!]
Dan disaat saya berniat menyulut rokok... entah setan dari mana, tiba-tiba wajah meryn muncul di benak saya. Sepersekian detik setelahnya saya teringat sms meryn yang bilang jadwal kereta pramex beserta jam yang kami sepakati. Bahwa saya harus ikut pramex jam 7 pagi, dan perjalanan dari rumah ke stasuin ntu butuh 60 menit lamanya. Baguslah, otomatis saya bakalan telat dan harus ikut yang jam 8 pagi. Urung saya menyalakan batangan rokok dan segera melucuti baju, ....... [sensored]
Keknya bakalan kepanjangan kalo diceritain smua, [ Klik di sini kalo mo baca acara kopdar saya ma meryn ]
Setelah dari jogja, perjalanan berlanjut ke rumah kakak saya di Magelang, daerah Mblabak tepatnya.

Wednes day
Nothing special, cuman dinginnya kota magelang aja yang bikin saya tidur rada cepet malem itu. Tapi tidak untuk paginya, saya diajak muter² ma isom suami mba Pi keliling kota magelang. Diajak ke familynya dia biar tambah deket aja ma keluarganya. Trus sempet beli oleh² peyek pethol [ikan² kecil yg idup di sungai] buat oleh². Ada yang mau? Sampe akhirnya pulang ke rumah kakak jam 01.05 pm, istirahat bentar trus pulang ke boyolali.

Thurs day
Yah, akhirnya harus balik ke surabaya. Dengan ransel dijejali oleh² ma ibuk dan beberapa pakaian kotor. Jam 06.00 am, saya meninggalkan rumah menuju stasiun Jebres dianterin mas Yud. Sedih emang, cuman rada lega juga akhirnya bisa dirumah rada lama. Seringnya kalo pulang cuman dikasih waktu dua ato tiga hari ma Boss, dan kesempatan kemaren ntu ngga saya sia-siakan.

Thats all, moga ga capek bacanya. Haha..

Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.