Di Jogja


r1d0aja – Report gathering kemaren ma meryn. Skali lagi minta maaf ke eko, mungkin emang lom jodoh kita ga bisa ketemu. hiks..

Boyolali, 05.36 am.
"Ndul, sholat sik... wis awan ki loh" bapak mencubit paha saya pagi itu. Saya melirik jam diatas tv, setengah enam pagi.
"Ntar lagi ach, nanggung.. " pagi itu rasane nikmat banget bersembunyi dari intaian dingin di balik selimut. "Hoaaahhmm..." saya kembali memeluk bantal dengan penuh nafsu.Beberapa menit saya tiduran. Eh, emang tidur beneran sech. Sampe akhirnya bapak mengguyur kepala saya dengan satu gayung aer dingin yang di dapatnya entah dari mana, kutub utara keknya. Baru saya tersadar dengan nyawa kembali seutuhnya.
"delok-en jam piro kae.." keknya enak banget jadi bapak, bis ngguyur mpe aernya masuk telingapun, bapak bisa berjalan sante kek ngga ada dosa. Ah, bukannya saya yang bedosa, ahahaha... peduli setan.
Mata saya kemudian melirik jam yang dengan jarum pendek berada di tengah² ankan 6 dan 7. Setengah tujuh??!!! Mampus, saya langsung lari ke kamar mandi. Bukan, bukannya mo wudhu. Cuman perut saya aja yg rada mules pagi itu. Mungkin karna makan bakso dengan sambal 2 sendok makan malam sebelomnya. Yah, rasanya jatah nongkrong di toilet pagi itu bisa di tambahin. Haha.. [dilarang keras mbayangin saya nongkrong di toilet!!!]
Dan disaat saya berniat menyulut rokok... entah setan dari mana, tiba-tiba wajah meryn muncul di benak saya. Sepersekian detik setelahnya saya teringat sms meryn yang bilang jadwal kereta pramex beserta jam yang kami sepakati. Bahwa saya harus ikut pramex jam 7 pagi, dan perjalanan dari rumah ke stasuin ntu butuh 60 menit lamanya. Baguslah, otomatis saya bakalan telat dan harus ikut yang jam 8 pagi. Urung saya menyalakan batangan rokok dan segera melucuti baju, ....... [sensored]

Purwosari Station, 07.45 am.
Keknya bakalan kepanjangan kalo diceritain smua, anggap aja saya dah nyampe stasuin. Stasiun Purwisari tepatnya. Beli karcis setelah ngopi bentar di kantin, karna saya takut bakalan tejadi sesuatu yg tidak di inginkan, akhrinya saya tanya ke mbaknya yang jaga loket.
"Jogja satu, Mbak" mbaknya sibuk nyetempel karcis warna ijo itu. "Berapa?"
"Tuju ribu, pak" buset, saia dipanggil pak?!!!
"Ntar berhenti di stasuin bandara khan, mbak?" nie pertannyaan pentingnya.
"Oh, engga mas. Berhentinya di Lempuyangan." mampus, mana lagi ntu?! Walopun saya ngga tahu area jogja dan sekitarnya. Perasaan saya kok lempuyangan ntu jauh banget ma stasuin bandara. Hanya satu cara untuk membuktikannya, nanya ke meryn. Dan ternyata benar adanya, dia bilang butuh 2 kali naek bus Transjogja. Beserta penjelasan harus naek bus ini trus turun di sini lalu naek bus itu turun di situ, baru nyampe stasiun bandara. Busyet, ribet amat. Mo ketemu artis aja kek gini susahnya.
"Ntar kalo da sampe stasiun bandara sms aku ya?" pinta meryn. SMS pala lu peang! Lah cara ke stasiun aja ribetnya minta ampun. Malah sempet kepikiran mo ke tempatnya eko hari itu, cuman karna saya udah terlanjur janji dan takut dikutuk ma nenek sihir itu. Okelah, bismillah.
Saya akhirnya nekat²an naek kereta, beserta banyak mata ngeliatin saya kek orang tolol. Palagi waktu saya nanya ke masinis-nya. "Nanti berhenti di stasiun bandara ga, pak?" cewe cantik di sebalah saya menyelidik dengan mata yang aneh, akhirnya dia menyadari kalo saya emang baru pertama kali ini naek kereta jurusan jogja, dan dia kembali sibuk dengan hapenya.
"Mana mas?" dengan telinga sang bapak yang didekatkan ke muka saya. Ngga! ngga saya cium kok!!
"Stasiun bandara!" sekarang lebih banyak mata yang melihat saya.
"Oh, maguwo. Berhenti kok mas." serasa ada es yang menyiram hati, saya ga perlu ribet lagi muter² pake Transjogja tadi.Seketika saya langsung sms meryn, ngasih tau kabar gembira ini. Dan jawaban sms yang hampir sama. "Ntar kalo da sampe stasiun bandara telpon aku ya?". Ya.. ya.. ya...

Stasiun Maguwo, 09.45 am.
Udara jogja masih sejuk pagi itu, dengan angin lembut yang menyapa kulit dan menyibakkan rambut kusut. Saya berjalan pelan sambil ngeluarin hape, hallah.. kepanjangan... Intinya, saya telpon meryn yang ternyata dianya lagi ada briefing di kantornya. Saya disuruh nunggu lima menit, kok cepet amat? Sambil menghabiskan waktu saya mulai membakar lagi batangan tembakau setelah tadi tersiksa di dalam kereta. Belom habis setengah batang, sebuah motor Jupiter Z warna biru mendekat. "Keknya pernah liat motor itu di FSnya meryn. Apa mungkin itu dia?" mulut saya bergumam spontan. Dan tambah yakin setelah cewe yang nangkring diatasnya mendongakkan kepala. Dengan pedenya, saya mendekatinya dan menyapa "Lama amat?" bla.. bla.. bla... saya lupa percakapannya, lagian ga penting juga. Yang lebih penting adalah kesan pertama, dan ternyata beda jauh ma bayangan dalam benak saya. Saya kira fisikly meryn ntu pendek, chubby, rambut pendek and totally aneh. Tapi ternyata lebih aneh, ahahaaa... . Yang ada di depan saya waktu itu adalah cewe tinggi, seksi [hehe..], muka tirus [yg lonjong ntu tirus khan?], anggun [pecaya ga?], pake kacamata [smart? hmm]. Benere kalo fisik mending saya kasih fotonya, cuman saya kemaren lupa backup dari hape kakak. Trus kalo personality, mending simak di tulisan berikutnya.

Counter Hape, 10.12 am.
Ok, perjalan di mulai. Dengan arahan meryn, dia memberitahu ke mana harus belok dan berhenti. Pemberhentian pertama adalaaaahh... Counter hape tempat meryn biasa ngutang beli pulsa. Dan mereka ternyata juga bicara masalah bisnis, ntu client meryn yang pesen banner buat conternya. Kekekek, nie anak mang cocok kalo jadi SPG. Gile, ngomongnya banyak banget. Seolah mas-e yang punya counter terhipnotis ma omongane meryn. Dan ngga lama setelah berembuk tanpa menghasilkan kesepakatan, kami melaju. Keknya gantian meryn yg bawa motor waktu itu. hmm...

Meryn's Uncle, 10.25 am.
Berkisar 200 m dari tempat pertama, Jupiter Z berhenti di depan ruko dengan tumpukan karung² putih di dalamnya. Katanya meryn cuman mo tanya kejelasan Om-nya dia yang order banner. Nunggu sekitar 5 menit yang di tunggu lom dateng juga, akhirnya saya kami ngga sabar dan segera menuju tempat lainnya. Dengan melalui jalan berkelok dan berliku, akhirnya kami tiba di depan bangunan megah yang sangat asri. [majas hiperbola]

Meryn's Home, ..... am.
Mmm... Berhubung di halaman laen meryn ga sabaran nunggu postingan saya ini. Baiklah, saya percepat aja. Di rumahnya meryn ntu saya sempet ngopi juga, nescafe classic yang encer [hehe, sorry mer] bersama pecel yang ngga bakalan bikin perut kenyang. Tapi emang saya lagi ga kerasa laper se, jadi buat ngemil aja. Di tambah mules yang tadi pagi lom kelar saya tuntaskan masih menyiksa, saya nunut ke toilet. Tapi katanya meryn ngga da toilet di rumahnya, dia bilang orang situ kalo 'buang' ke sungai. Mampus, setengah percaya saya masih ragu kalo harus 'buang' di sungai. Gile aja. Ia kalo ga ada orang, kalo ada nenek² yang lewat kan bisa berabe. Untunglah, cewe kranjingan nie cuman becanda.
Abis buang dan terasa nyaman, saya di suguhi makanan kecil dan notebook-nya dia. Bongkar² file dan nemuin foto saya diantara file-nya meryn. Ouuww, so sweet. Sempet kepikiran ngangkutin file wallpapernya dia, tapi urung karna flasdisck yang saya bawa ternyata udah penuh ma pelem² pesenan temen² di rumah. Ga usah nanya pelem apa-an!!!
Sambil nunggu mama-nya meryn [ciee, mama] pulang, kita ngobrol tentang banyak hal. Bakalan tambah panjang kalo di tulis smua. Dan yang di tunggu akhirnya datang, sang mama tercinta. Sebenere cuman butuh helmet-nya aja sech. Hehe.. Setelah dapet helm dan izin sang mama, kami meluncur lagi. Ntar, saya lupa abis dari rumah ntu ke...

Candi ....... , 12.33 pm.
Iya, saya lupa nama candinya. Tapi saya ga lupa kami ngapain aja di sini. Awalnya sich, meryn sempet cerita kalo bebarapa hari sebelomnya dia ma temen²nya sempet nerobos pagar waktu masuk ke candi ini. Ditegor ma satpam, kalo lebih baek masuk dari depan aja. Sama-sama ga bayar juga, katanya. Tapi waktu kami masuk kemaren, tetep aja bayar uang seiklasnya. Muter² ga jelas sambil nyiri action-nya meryn waktu liatin patung di dalem candi. Sayang, poto²nya lupa ga saya backup dari hape kakak. Jadilah 2 jam di sana cuman muter² dan sesekalo merun ngomentarin pasangan² yg lagi mesra²an di situ. Pengen juga keknya dia, hahahaa...

Meryn's Office, 02.33 pm.
Diajakin mampir ke kantornya meryn, di kenalin ma orang² yang ada di situ. Senior²nya meryn yang cantik² itu namanya mba ... dan mba ... [saya lupa namanya]. Ngintip proses produksi di bengkel belakang kantornya, trus juga sempet di tagih oleh². Mampus, saya lupa tadi pagi ga beli oleh² saking terlalu terburu-buru. Dan akhirnya mereka minta di beli-in pisang goreng Mr. Piss yang ada di belakang kampus UPN Jogja, tepatnya di depan fakultas teknik. Karna cuman bentar, ya sebenere rada lama se, dan karna cuman mo beli itu, akhirnya buru² balik ke kantornya meryn. Berhubung target saya di sana cuman sampe jam 4, saya langsung pamit setelah nanya rute termudah ke magelang. Ke tempat kakak saya. Yeah, ga ke solo dan ketemu eko. Tapi saya yakin masih ada waktu ketemu dia.
Dengan baek hati, meryn mau mengantar saya ke terminal yang ada di bandara Adisucipto.

TransJogja Adisucipto Terminal, 03.43 pm.
Iah, meski ga ada peluk cium di sini. Tapi ngeliat wajah meryn waktu nglepas kepergian saya ntu yang bikin ga tega. Tapi mo gimana lagi, waktu dah ga cukup untuk bermesraan. Ahahaha... Maaf membuat pembaca kecewa karna ga ada adegan 17+ di sini, hihihi...



Saya berharap masih ada kesempatan untuk bertemu lagi, tapi rencana ke depan masih harus menuhin janji ke eko. Entah kapan, dan akan lebih menyenangkan lagi kalo bisa gathering rame². Saya menunggu kesempatan itu.

Skali lagi maaf kalo terlalu panjang, n sorry kalo ada kata² yang kurang berkenan. Emang saya sengaja... ahahahaaa...!!!

Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.