Diary

Introduction dulu, ach. Buat yang belom kenal aja neh, kalo buat lo yg biasane kumpul ma gw tiap hari ya langsung aja lewatin paragraph ini. Untuk sekarang, gw masih bersetatus mahasiswa di kampus merah, Untag Surabaya. Meski udah 2 semester ini lom bayar karna banyak hal, tapi anehnya nama gw masih ada di daftar anggota perpus pas gw masukin nomor mahasiswa di perpus pusat kemaren sore. Ngambil Sastra Inggris dan udah jalan smester 7 ini, meski gw juga ngga ngerti bakalan selasai kapan. Soale masih enak sama kerjaan nunggu warnet di Nginden Baru gang IV, Transnet kalo mo tau namanya. Dah deh, segini aja. Kalo emang mo tau lengkapnya, lo bisa baca profile gw di sini.

Enjoy it…

Saturday, December 15, 2007 at 1:50:01 am
Menjemukan sekali pagi ini, terasa membosankan ketika smua web² favorite udah kubuka and puas berselancar di dunia maya. Mbalas testi di FS, download MP3 di Multiply, upload photo² baru di photoucket, ato nyapa temen² di [DS] Forum. Chating juga udah pada tidur smua icon-nya, terakhir sama temen yg harus nutup warnetnya di Palembang sono. Kayaknya pengen banget maen Red Alert 2 di kantornya cak Rut di lantai 1. Tapi waktu turun and ngliat cak Rut masih kerja jam segini, ko rasanya ga mungkin ngganggu dia lagi nyari duit. Biasalah, tanggal² segini memang dia lagi banyak job design buat natal-an. Cerita dikit tentang cak Rut yuk?

Nama aslinya sich Andre, ga ngerti juga lengkapnya siapa. Jauh lebih keren nama aslinya, khan? Ga kaya Bams ‘Samson’ yg nama aslinya Bambang, ato Ian Kasela yg jalas² namanya Samijan. Di lingkungan kantor and temen², Curut adalah nama yg tak asing didengar. Mau tau kenapa dipanggil Curut? Dulu semasa kuliah, dia iseng banget ngerjain temennya, sebut saja X, yang lagi nggodain cewek². Setiap kali si X ini berhasil ngobrol ma cewek, cak Rut slalu hadir n anehnya setiap cewek yg X ajak ngobrol ntu kenal ma cak Rut. Walhasil, cak Rut-lah yg diajak ngobrol n X dikacangin sambil ngeliat orang yg lewat malahan balas ngliatin dia dengan muka aneh.
“Ancen koen koyok curut, nang ndi ae aku lungguh. Koen mesti onok!” komentar si X suatu hari ketika ngumpul bareng temen²nya. Dan akhirnya, Curut melekat sampe sekarang.
Dengan rambut ikal n perut njemblung, kulitnya kecoklatan dengan tinggi sekitar 165-an. Ga ngerti juga tinggi pastinya seberapa, soale belom pernah ngukur seh. Paling pas nada suaranya kalo maki², “Matamu, djiancuk..!!” disertai tawa mas Titong yg selalu menggodanya. Temen sedari masa kuliahnya yg juga manager plus owner warnet tempatku bekerja.
Mas Titong yg selalu enjoy kalo becanda tapi semrawutnya minta ampun kalo tau koneksi putus. Pasti bawaannya pengen marah mulu, sampe aku juga ngikut BT kalo liat dia kaya geto. Orangnya lebih pendek dari cak Rut, kulit putih kaya Chinese meski muka Suroboyo totok. Ngrekut aku yg pertama kali sebelum buka Transnet. Dan berjalan udah 1 tahun September kemaren, banyak cerita kalo memang harus ditulis smua.

Padi masih nemenin, ‘Ternyata Cinta’ terasa menjemukan juga. Ga kaya lagu² di album pertama dulu. Ga tau juga kenapa aku paling suka sama lagu² di “Lain Dunia”, mungkin lebih terasa menyentuh hati. Ga kaya lagu² sekarang yg nurutin selera pasar, tapi yg “Tak Hanya Diam” ini dah terasa kaya Padi yg gw kenal. Ah, ganti lagu dulu, pengen dengerin ‘Sudahlah…’.

Kayaknya nikmat banget ndengerin lagu ini sama kopi yang terletak diantara keyboard dan asbak putih beningku. Sebatang Dji Sam Soe masih terselip diantara empat lubangnya, mengepul asap nikmat yg menggodaku untuk menghisapnya. Kepulan rokok dari mulutku mengingatkanku pada awal aku menghisap tembakau. Aku masih kelas 6 SD waktu itu, jauh dari umur dewasa untuk boleh menghisap tembakau di sembarang tempat. Maka aku dengan sahabatku, Fuad, berencana menghisap tembakau bersama. Setelah bosan dengan puntung² rokok orang tua yg kami kumpulkan, sahabat yg juga adik sepupuku ini menawariku sebungkus Gudang Garam Surya isi 16. Berencana mencari tempat yg cocok untuk merokok, tempat sepi yg jarang dikunjungi orang² yg kami kenal. Maka kami putuskan untuk pergi ke kamar mandi pondok pesantren dekat masjid. Setahu kami, kamar mandi itu jarang sekali dipakai oleh anak² pondok, karna mereka lebih memilih untuk mandi di kolam renang di depan masjid. Setelah habis 5 batang kuhisap tanpa berhenti, akhirnya perutku mual dan melanjutkannya besok saja. Hah, bodohnya aku dulu.

Sudah dua puntung rokok tergeletak dan menyadarkanku pada nasehat ibu dan kakak² cantikku. “Kurangin ngerokonya, mendingan duitnya buat ditabung.” Pinta ibuku waktu pulang terakhir 1 bulan yang lalu. Tapi mo dikurangin gimana? Bujangan ga punya tanggungan gini mo dikemanain duitnya kalo ga buat ngibur diri. Lain lagi Mbak Tanti yg mengutamakan kesehatan, emang hidup buat apa kalo toh akhirnya mati juga. Rokok ato bukan, tuhan juga yg nentuin matiku nanti karna apa. Sependapat dengan omongan bapak aja, soale dia juga paling suka kalo aku pulang ke solo sambil bawa Dji Sam Soe satu bungkus. Menurutku, asalkan rokokku ga ngganggu orang laen was fine. Makanya kalo aku ngrokok suka minta izin dulu sama orang disebelahku. Kalo dia ga boleh, ya ga bakalan ku keluarin batangan tembakau dari bungkusnya. Cium sayang buat kekasihku yang selalu mengizinkanku membakar rokok.

Hah, kangen juga kalo malem² gini ga ada kekasihku. Ga ada temen yg biasa mengukir senyumku, seperti tawa yg selalu mengembang ketika dia ada bersamaku. Tawa kemenangan kalo ngolokin dia semauku, dia belahan jiwaku. Dia itu bernama Chelia Ulfah Diah Priono, tapi dua kata terakhir pasti di singkat jadi D. P. Ngga ngerti juga kenapa gabungan dua nama orang tuanya kok ngga mau ditulis lengkap. Dia yg sering kupanggil elly, yang sering memanggilku Rasyid. Berbeda dengan teman² yg slalu memanggilku rido. Dengan nada yang terasa khas ketika dia memanggilku, dan nada itu selalu kurindu. Kurindu ketika bangun dari tidurku, ketika ia selesai kuliah dan mampir ke kamarku yg terletak di lantai bawah.

“Rasyid!” sambil dilemparkan kunci sepeda motornya ke perutku.
“Rasyid ayo bangun!!” teriaknya kamis siang kemaren ketika tubuhku masih tergeletak di kasur tanpa dipan dikamarku. Kamar paling pojok di lantai satu tempatku bekerja.
“Jangan teriak², eL. Masuk napa?” pintaku sambil menjulurkan tanganku meminta peluknya.
“Ayo bangun!” pintanya sambil kedua tangannya menggoyang tubuhku, dan tanganku mulai melingkar di pinggannya. “Katanya mo mbantuin ngerjain seminar thesis-ku?” lalu mengingatkanku jadwal hari ini.
“Jam berapa ini?” tanpa niat melepaskan pelukanku.
“Lepasin! Nanti diliat orang lho.”Sambil tanganya mencoba melepas pelukanku. “Udah jam 2, buruan mandi!” sambil dikecupnya bibirku. Mengambil tasku yg tergeletak di atas meja dan mengeluarkan kunci lemariku dari dalamnya. Sementara tanganku meraih bantal dan memeluknya, malas sekali untuk bangun dan menuruti kemaunnya. Karna baru jam 7 pagi kumulai tidurku kamis lalu.
“Ayo sayang, lekas bangun!” perintahnya sambil membuka pintu locker dan mengambil tempat sabunku dari dalamnya. “Sono lekas mandi, ko malah di enak-enakin?” ucapnya sambil melemparkan handuk hijauku dan menarikku dari 2 bantal yg kugenggam. Mukanya masih saja terlihat datar ketika menyerahkan kantong hijau tempat alat mandiku.
“Kamu mandi dulu, q ambil laptop di Nisak, ya?” ucapnya sambil mendorong tubuhku yg ingin memeluknya.
“Siap, bunda.” Lalu sandal putihku pelan kuseret ke kamar mandi.
Siang kemaren benar² otakku buntu, membuat satu kalimat aja kliatane susah bener. Meski Elly sudah membelikanku makan siang sepulang dari kost Nisak, jemariku terasa kaku untuk mengetik karna otakku benar² tak mau bekerja. Thesis Elly yg masih 2 bab kuselesaikan, ternyata tak membantuku membuat ringkasan thesisnya. Karna seminar ini merupakan ringkasan thesis yg sedang ku kerjakan, n harus mencakup semua isinya. Ga mungking dunk, seminar thesis di depan kelas cuman make 2 bab yg isinya pengertian n metodologi peneletiannya? Lha isinya masa ga dibahas? Sama juga bohong, toh?

Thesis Elly tuh mbahas Text Structure di Koran Memorandum. Karna menurut dia, bahasa yg dipake di Koran Memo ntu cukup antic. Padahal q ga sebegitu ngerti kalo nyangkut bahasa jurnalistik. Dulu sich, q pernah nawarin mbahas bahasa chating yg jg rada nyeleneh geto. Tapi elly bilang, pembimbingnya dia ga setuju. So dia milih option ke dua yg tentang Koran ini, n pembimbingnya setuju. Mampus deh gw sekarang.

Than, bisa ditebak dunk hasilnya gimana? 2 jam megang notebook kemaren akhirnya cuman menghasilkan 2 kalimat. Elly binggungnya minta ampun waktu ngliatin jam di hapenya ada angka 4:40 pm. Tinggal 15 menit sebelum dia masuk kelas n bahan seminarnya belom jadi! Ya sebenere se udah digarap hampir ¾ nya geto. Tapi namanya orang lom siap masa mo dipaksain dengan bahan yg cuman segitu, masa suruh nggacor di depan kelas sendiran dengan persiapan ngga mateng? Namanya juga seminar thesis, masa q mo bantuin dia jadi asisten. Ngga lucu kale.

“Apa q ngga usah masuk aja kali ya?” nah, keluar juga yg q takutin. Elly malah patah semangat n mundur. Sebenere salah q juga se, malam kemaren ntu sebenere dah di garap bareng² juga. Tapi berhubung kemaleman, akhirnya Elly q suruh elly pulang dengan jaminan tugas ini bakalan kelar. Tapi nyatanya q malah ke-enakan nongkrong di Shoutbox sama temen² [DS] Forum mpe pagi.

Setelah banyak pertimbangan dan perdebatan, akhirnya diputuskan Elly ga jadi masuk mata kuliah ini. Dengan konskuensi, dia bakalan susah dapet jatah maju untuk minggu kedepannya. Soale, mata kuliah yg jatuh di hari kamis ini cuman punya beberapa kali pertemuan lagi sebelum ujian akhir semester. Belom lagi dikurangi libur hari raya kurban tahun ini.

Meski begitu, kamis itu tetap saja mesra seperti hari² sebelumnya. Peluk dan cium serta tawa dan ngambeknya dia masih saja membuatku rindu, pun sampe dini hari ini. Yeah, she’s my beautiful one.

Thank’s my elly….



Thursday, February 07, 2008 at 3:14:47 am
Ah… lama juga ga ngisi tulisan ini lagi. Entah karna banyak hal yg harus gw lakuin ato emang gw sendiri yg sok sibuk. Ya emang se, dua-tiga harian ini gw mang lagi seneng banget ngutak-atik blog biar tambah asik. Mpe kelupa-an ngurus site yg laen. Setelah dapet Google AdSense kaya’ di tulisan ini, gw semakin getol pengen nyobain smua widget google yg ternyata ngasih banyak bahan buat bikin blog. So, rada terhipnotis juga ma maenan baru ini. Mpe kadang gw -lupa waktu- neken² mouse sampe jatah sift gw habis. Laporan yg seharusnya da kelar jam 4, molor mpe jam 6-7 pagi. Ahahaaa… mpe segitunya ya?

Mpe segitunya pula kalo gw lagi ma elly, lupa waktu, makan, minum, mandi, dll. Masalahnya bukan karna gw bercinta ma dia terus seharian. Tapi mang seneng banget kalo lagi deket ma dia. Bisa peluk dia ato males²an di kamar sambil ngobrolin banyak hal yg ga penting. Kaya kemaren lusa, eL akhirnya pulang jam 6 sore setelah 5 jam sebelumnya dah ngrencanain pulang jam 4. Lebih parah lagi, kalo kemaren lusa mundur 2 jam, kemaren malah mundur tiga jam. Jadi rencana baliknya jam 3, karna dia harus ngambil obat buat ibuk n ga bisa lama². Ah, dulu gw jg gitu. Tiap kali maen ke kostnya dia, gw juga mpe lupa waktu dengan kasus yg hamper sama. Mungkin kaya gini ya kalo lagi jatuh cinta. Ahahaha… Cinta? Cinta tai kucing??

Gw ga pernah setuju ma pendapat cinta ato argument apapun tentang satu kata ini. Cinta itu nafsu? Cinta itu pengertian? Ato cinta tentang kasih sayang? And fu*k about that…!!! Karna yg gw tau cuman pengen deket dia terus, ato deket dengan orang² yg gw sayangi. Keluarga gw.

Oh ya, rencananya, gw mo pulang besok. Jam pastinya se lom gw rencanain. Tapi, kliatane gw berangkat pagi aja. Soale ngegantung ma jam kerjaan. Mo di tinggal ya ga mungkin, kalo harus nekat berangkat pagi, ko ya ga ada yg nganterin. Tapi, gw harap ibuk bisa seneng meski gw cuman beberapa hari pulangnya. Yach, liat rencana besok aja dech. Moga aja pesawatnya ga delay. Hallah, sok…!!! Ahahahaha….!!!

Love u all….

Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.