Ranjangku

Gw pernah belajar menjadi manusia. Lingkungan yang membentuk gw menjadi seperti sekarang ini. Tempat2 indah, suram, terang, dan gelap; semua berkumpul menjadi satu.

Dan tempat2 itu adalah: Ranjangku



Rumah: Jl. Sudiro, No. 2, Magersari Barat, Mojo, Andong, Boyolali.
Gw selalu merasa indah di sini. Ibuk, Bapak, Mba Tanti, Mba Alpi. Semua menyayangiku dengan penuh, menyuguhi ilmu tanpa batas dan menata moral dengan hati. Semua adalah kemuliaan yang mereka ajarkan. Bahwa pilihan hidupku, aku yang memilih dengan tanggung jawab sepenuhnya berada di tanganku.

Bapak. Pria yang pernah mengajari, waktu kami mengayak beras, bahwa aku sebisa mungkin berusaha menjadi gabah diantara tumpukan beras2 putih. Bukan menjadi yang terburuk kemudian dibuang, tapi menjadi manusia pilihan yang langsung dapat di lihat diantara kerumunan orang. Semasa SMA, beliau mengajarkanku 'bertapa' di masa mudaku. Berikhtiar menjadi pertapa menghindari hawa nafsu, nafsu dalam arti luas yang panjang beliau jabarkan. Selalu rindu kopi dan Dji Sam Soe kita, pak.

Ibu. "Entah harus berapa kali aku bersujud pada telapak kakimu, untuk membalas kasih ini. Aku selalu menyayangimu lebih dari apapun. Love u mom". Mungkin kalimat2 itu tak pernah terucap dari mulut untuk beliau. Tapi gw tau Ibuk ngga meminta ucap, hanya bahagia yang harus gw dapet biar Ibuk juga tersenyum bahagia. Sampe sekarang, gw masih inget waktu Ibuk njahit kain perca buat di jadi-in selimut. Gw masih Tk Nol kecil waktu itu. Mpe sekarang selimut itu masih gw pake. Juga, waktu Ibuk sholat subuh diruang depan waktu gw mo berangkat sekolah SMA dulu. Sujud, dan doa lirih yang terucap ga sebegitu jelas gw denger. Tapi gw yakin, mom always pray the best thing for her chlidren. Me and my sisters.

Mba Tanti. Gw sering panggil dia 'tantul'. Nick yg selalu gw ucap mpe sekarang. Pribadi paling rajin di rumah, kaya ga pernah ada habisnya tu batrai. Kakak yang selalu menyayangiku dengan tulus, meski kadang minta imbalan kalo dia nyuci-in bajuku. "Pokoknya harus nguras kamar mandi!". Tapi, akhirnya dia sendiri juga yang nguras. Muahahahahaaa...!!!

Mba Alpi. Piyah yang bapak ibu ucap dan piyol yang selalu kami panggil. Dan Al adalah nama yang selalu cantik ketika teman2nya menitip salam untuknya waktu SD dulu. Juara kelas dari kelas 1 SD mpe SMP. Juga danem terbaik nomor dua se-Kabupaten waktu dia lulus SMP. Gimana gw ngga bangga? Tapi gw selalu menjadi yang paling blo-on di rumah... T_T . Lawan duel di rumah, mpe pernah cakar2an waktu kami SMP. Gobloknya kita waktu itu. Kyakakakakk...!!!

Home sweet home, tiada tempat seindah rumah. Dan gw selalu rindu rumah seperti manusia yang laen. Meski gw pernah menangis DI TULISAN INI, tapi gw ngerasa bahwa meninggalkan rumah merupakan proses pembelajaran menjadi pribadi mandiri dalam mencari arti hidup. Semoga orang2 yang gw sayangi bangga pada apa yang gw lakuin sekarang.


Pakde Dawam's House: Jl. Kutisari Utara, No. 24, Surabaya.
Ranjang keduaku setelah 19 tahun berada di rumah. Orang temen² banyak yg nanya kenapa harus ke surabaya? Kenapa ga di rumah aja? Well, karna alasan sebenere se cuman pengen cari kerja. Ya, skalian pengen belajar mandiri. Menjadi laki² ntu ga mudah, menurutku. Dengan begitu besarnya tanggung jawab pada akhirnya, dan menjadi imam kata mereka. Gw sadar, kalo ga sekarang belajar, kapan lagi ada kesempatan nyari ilmu. Dan kenapa memilih surabaya pakde Dawam's House ini? ah, itu karna cuman pakde yang ngasih kesempatan untuk nyari kerja di sini. Lagian, ibuk pengen q ada yg ngawasi. Dan kliatane, pakde Dawam's Family kepilih untuk ngawasin.

Yeah, dua tahun dengan penuh kenangan di sini. Pernah menjadi orang kecil yang selalu menangis di minggu2 pertama gw ninggalin rumah. Dan pernah di... Ach, lupain lah. Orang bilang, se-enak2nya hidup bersama orang, lebih baek keluarga sendiri.


Kost-an, my boarding house: Nginden Baru IV F, No. 8, Surabaya.
Gw cuman sebulan tidur di sini, ranjang yang ga banyak membawa kenangan. Karna gw ngga ngerasa nyaman, gw milih tidur di kampus bersama orang2 yang ramah.


Fordimapelar, Untag University: Jl. Semolowaru, No. 45, Surabaya
Sebener-re, ini adalah Sekretariat Orkem pertama gw di kampus. Tapi, mang kebanyakan Orkem make sekretariat mereka buat tidur se. Mas Izul pernah menjadi satu2nya my roommate. Hidup tetanggaan sama anak2 Teater Kusuma yang gila membuat gw betah berlama2 tidur di ranjang beralas karpet.


TransNet, My Workplace: Nginden Baru IV, No. 1, Surabaya
Mess yang di sedia-in TransNet emang nyaman. Bersama rekan2 kerja yg asik mbuat gw betah bermalas2an di ranjang. Kalo kerja juga enak, jadi tinggal di bangunin anak2. Palagi kalo punya free time yg ngebosenin geto, Internet langsung jadi tempat peraduan. Chating, Browsing, Surfing, ato mbales mail2 dari keluarga yang... gw ngga bisa njelasin lagi dech. Pokoknya gw seneng banget bisa nyari ilmu di sini.




r1d0_aja

Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.