Selamat Tahun Baru 2015!


Yeah, tahun baru pada mo ngapain...??
Kebiasaan dari kebanyakan orang-orang biasa itu paling bakar-bakar jagung, ikan, atau kalo udah mentok ya bakar kembang api trus di lempar ke pohon sambil gendong anaknya. Maklum, bonus akhir tahun belom juga cair sejak bulan januari lalu. Adalagi yang agak nyentrik ntu suka jalan-jalan ke tengah kota, akhirnya jalan kaki sambil dorong sepeda motornya. Sementara dua tangannya nutup telinga gegara knalpot brong buatan mekanik pemula nggak bertanggung jawab. Lah, dua tangan nutup telinga, dorong motornya pake tangan yang mana...?? 

Untuk mereka yang berpenghasilan agak lumayan cukup tenang, jalan-jalan ke tengah kota sambil duduk dibelakang kemudi. Tapi keringatnya segedhe baut 16M meski AC udah mentok dinyalain, ya karena kena macet juga. Panasnya api ntu masih kalah dari panasnya ati, bro!

Nah, paling enak ntu orang-orang kaya yang jalan-jalan nya ke luar negeri. Tiket pergi-pulang udah di pesen beberapa bulan sebelumnya, meski uang saku belom ada itu urusan belakangan. Kan bisa nyari potongan gaji karyawan dengan mencari-cari kesalahan. Semoga karyawannya nggak nyumpahin pesawatnya terjun bebas. Amit-amit jangan sampe dah. Kasihan kalo lihat berita kecelakaan pesawat yang di liput live sampe seminggu gitu. Bikin ketar-ketir keluarga yang kehilangan. Eh, kalo kecelakaan bus kok gak sampe seminggu ya live repotnya? Ah, sudahlah.

Semoga yang merayakan tahun baru, dengan cara apapun itu, tetap di beri keselamatan. Mendapat senyuman bahagia di garis bibir mereka.

Saya mau tahun baruan main catur sama istri di kamar aja, itupun kalo genduk udah bobok...,
Duh..,





Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

2 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, masi musim ya spam begini...?? Wkwkwkk....

      Delete

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.