Sahabat

Pernah baca 'petir' karya dee? Sahabat yg akhirnya bisa ketemu dari friendster?!! Saya sempet ketawa waktu baca itu, mengingat saya juga mengalami hal yang sama. Setidaknya cuman satu teman yg berhasil saya temukan di Friendster, itupun hanya temen SMA... Temen SD ato SMP? Sama sekali ga ada!! Beuh, nasib hidup dari kampung yg belom pada ngerti internet.. ckckck...

Membaca tulisan ratna yang sekaligus memberi PR kepada saya, jadi pengen remind lagi otak kosong ini. Sekalian memberi tulisan manis kepada mereka yang masih menghuni benak saya. mereka adalah:

  1. Mukhlisah. Tulawang, Kacangan. Boyolali.
    Seringnya dipanggil lisa, temen paling pinter, cantik, dan anggun di SD dulu. Mengakar dibenak karna pernah menyukainya, anak SD sudah tau yg namanya naksir cewe? Ahaha...!! Sampe pernah ga bisa ngomong gara² dia mbentak, "Ngapain liat-liat?!!" ke saya waktu SMP. Bener² goblok! dan lugu. Apalagi kalo inget begimana saya langsung menjauh dengan kepala tertunduk. Aghahaha... masih ketawa waktu nilis ini
    Kabar terakhir yg saya terima dari ortunya 6 tahun yg lalu, dia ngambil study di IPB.

  2. Wahyono. Njaten, Boyolali. Andi. Pereng, Boyolali, Yusuf Bandung Beji, Boyolali.
    Ga inget lagi nama lengkap mereka, 8 tahun lebih telah berpisah dengan sahabat saya di SMP. Yang suka jadi-in meja sebagai gendang dan nyanyi campursari. Kelas yang paling rame, badung, biangnya tawuran karna tempat berkumpulnya para preman. wuakaka.. tapi saya engga kok... :P
    Wiyono, dah ga tau lagi setelah lulus dari STM tak jauh dari SMP saya. Andi, apalagi ini.. sama nasibnya kek wiyono dengan ngambil sekolah syg sama. Yusuf, keknya beneran mondok di Tebu Ireng, Jombang. Kliatane mo nerusin bapaknya yg seorang kiai.. hihi...

  3. Hafidz 'triplek' Ari Achsan. Karanganyar. Arie 'Bongkeng' Setiawan. Nogosari, Boyolali. Agus 'Kentus' Supriyanto. Mboto, Sragen.
    Tiga sahabat waktu jadi 'Bantara' di SMA, Triplek yg paling dewasa juga gila, Bongkeng paling ga tau aturan, Kentus paling agamis sekaligus 'clutak' kalo ada cewe. Intinya sama² gila. Pasti ada tawa kalo ada mereka, suasana malam waktu muncak juga lebih menyenangkan. Kalo ada yg ngajakin ke lawu ato merbabu tapi ga sama mereka bertiga, langsung saya tolak karna tau pasti ga bakalan asik.
    Berita terakhir waktu di reuni tahun lalu, Hafidz lagi kerja di Beteng Town Squere, Solo. Arie sedang menuyelesaikan skripsinya di IAIN Solo, dan Agus masih menjadi satpam di Pondok Imam Bukhori, Boyolali.

  4. Soleh Iswahyudi. Sragen.
    Temen sebangku sekaligus sahabat terbaik waktu SMA, pernah punya kisah cinta segitiga rada gila. Sesama sahabat naksir cewe yg sama, nice story kalo inget cemburu pas ntu cewe deket ma soleh. Secaraaaaa, soleh ntu manusia paling cerdas di kelas. Damn!!
    Setahun yang lalu, masih sempet ketemuan di acara reuni. Tapi ga denger lagi kabarnya setelah hape saya ilang ga lama setelah reuni itu.

  5. Suci Wulandari. Nogosari, Boyolali.
    Ini dia cewe yg saya maksud di atas. Yeah, meski ga pinter² amat, tapi sempet teringat kalo denger lagu² M2M. Ntu yg rambutnya item sapa? Marion ya? Ya, itulah.. Bayangin aja marion pake jilbab, beuuuhh... Pantes aja ntu cewe nolak saia! ahaha...!!
    Kemaren waktu pulang sempet dikasih tau ma temen kalo dia udah nikah, ga sama soleh pastinya.. :P

  6. Danang. Lamongan.
    Lagi kuliah di Muhamadiyah Malang, lupa ngambil fakultas apa. Yang jelas ni anak sempet nemenin saya dua semester petama di kampus, menjadi temen cupu dan ga ngerti surabaya sama sekali. Hingga akhirnya seneng berpetualang menjelajah metropolis, sekaligus menjajah para wanitanya... hallah..

Keknya dah ga ada lagi, hanya mereka yg mampu saya sebut sahabat. Lebih dan setelahnya, tak ada lagi yg bener² mampu ngerti siapa saya.... [cool]

Oh ya, hampir lupa. Berhubung udah ada 3 tulisan serupa. Kalo saya lebih setuju ma statement mas gun, "Akhirnya, untuk memutuskan lingkaran ini, saya terpaksa tidak nembak ngasih PR yang lain,". Weeekk....
r1d0aja: Smile


Re-posted from:
  • d4ndel1on
  • Rosid Ridho
    Rosid Ridho

    This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

    No comments:

    Post a Comment

    Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
    Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.