pilihan

Jika lelakiku pernah berkata, "hidup selalu tentang pilihan," maka aku telah siap dengan konsekuensi yang akan kuterima.

sin fallen

Jilbab putih polos telah selesai ku kenakan, serasi dengan kebaya yang dibelikan Ayah kemaren lusa. Tapi aku benci mengenakannya, bukan karena aku lebih suka memakai Jeans belel dengan atasan kaos berlengan panjang, tapi karna hari ini aku harus menuruti kemauan Ayah. Untuk beratus kali dalam hidupku, aku melakukan sesuatu karna perintah permintaan beliau. Hampir tak ada pilihan dalam hidupku, karna semua telah di tentukan olehnya. Kuliah yang tak sesuai dengan minatku, pekerjaan yang tak cocok dengan bidangku, bahkan baju yang harus ku kenakan hari ini!

Semua masih dapat kuterima, tapi tidak untuk kali ini. Karna aku telah memiliki pilihan yang harus kupilih, dan aku telah menentukannya. Bukan lagi ayah yang terus membawaku pada satu jalan lurus, tapi akan ku buat jalan milikku sendiri. Jalan yang akan ku tempuh bagaimanapun bentuknya, dengan konskuensi yang akan kuterima pada akhirnya. Konskuensi harus meninggalkan rumah ini karna telah melanggar permintaan ayah. Bagaimanapun, aku memang akan keluar dari rumah ini.

"Echi?" kepala Lien, adek perempuanku, muncul dari balik pintu. "Udah siap?" Seolah memberi isyarat bahwa semua telah menunggu kehadiranku di ruang tamu. Siang ini, akan ada acara pertemuan dua keluarga yang ingin menyatukan dua anak mereka. Sebuah perjodohan.

sin fallen

Siang ini suhu Surabaya tak bersahabat, panas sekali rasanya otak di dalam kepalaku. Belum lagi ultimatum ayah tadi pagi masih terngiang di telinga, semakin menambah suhu di dalam jilbabku.

"Ngga dimakan, ntu?" lelaki di depanku berucap dengan mulut masih penuh dengan makanan. Wajahnya jelek sekali siang ini, tapi entah kenapa hanya wajah itu yang mampu mengusir semua penat di dalam kepalaku.
"Udah kenyang," jawabku pendek sambil menyilangkan sendok garpu di dalam mangkuk soto yang masih tersisa setengahnya.
"Ngga baek nyisain makanan. Bapak bilang, kalo mau ngitung berapa orang yg udah bekerja sampe nasi ini di depan kita, pasti bakalan ngga tega ninggalin... "
"Banyak omong.." dan dia selalu mengulang quote yang sama dari ayahnya. Maka segera ku tambahkan sisa nasi tadi ke dalam mangkuknya yang hampir habis. Dasar anak kost.
"Loh, yang banyak omong ntu sekarang lagi laris loh. Apalagi sekarang udah deket ma pemilu. Ntu buktinya Roy suryo mo nyalonin jd caleg, pasti karna banyak omong ntu orang... ." ni laki lama² kek bencong doyan nonton infotaintment.
"Bisa ga sih? ga nyebelin sehari aja..." . Seolah tak mendengar ucapanku, lelaki gendut, jelek, pesek, dan bermulut kecil ini malah asyik dengan makanan di suapan terakhirnya.

Tingkah lakunya yang serba menjengkelkan itu membuatku muak, tapi entah kenapa di saat yang sama aku semakin sayang padanya. Pertanyaan yang masih belum terjawab sampai sekarang, adalah kenapa aku masih menyayanginya. Hingga rasa takut menggerayangiku tiap kali ingin kubicarakan rencana ayah tentang perjodohan itu.

"Sayang, tadi pagi ayah bilang kalo besok Joko mau datang.."
"Joko yang jualan es itu?" maksudnya adalah lelaki yang telah menyelesaikan kuliah S2nya. Sedangkan lelakiku belum selesai merampungkan kuliah di smester ke 9 ini.
"Dia mau melamarku," ucapku pendek sebelum kulihat wajahnya tertunduk melihat es teh yang telah habis setengahnya...

sin fallen

Hanya ada empat orang yang telah duduk di ruang tamu, kedua orang tuaku bersama Joko dan orang lain yang tak kukenal. Joko, lelaki pilihan ayah benar² datang dengan rencana yang telah dibuatnya seminggu sebelumnya. Tentunya, mereka talah berbincang banyak tentang masa depan. Tapi ini tentang masa depanku. Apakah mereka yang berhak menentukannya? Apakah kebahagiaan yang mereka bicarakan? Sementara diriku tersiksa, ataukah...


-tiba² aku tak dapat menyelesaikannya...



Soerabaya, December 15, 2008.
Sayang kamu, ell.




Choices, image by moondap.deviantart.com
Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

9 comments:

  1. walaahh..do..paragraf terahkir...sama ma gw..ortu gw jg sring gitu..kdg gw jg g krasan dirmh...ya gitu..pokoknya ya gitu itu...
    gituuuuuuuuuuuuuuuuuu..

    ReplyDelete
  2. Ayo... Ayo dilanjutin ceritanya!
    Btw, ini cuma sekedar cerpen biasa atau realita??

    ReplyDelete
  3. @ Xanazz: Lu mah dari dulu ga mau dijodohin tapi nyuruh gw nyari-in cowo... :P

    @ mas adit: udah slesai kok mas, biar gitu aja...
    cerpen yg diangkat dari realita... :D

    ReplyDelete
  4. wow saya jadi pengen buat postingan cerpen juga... apakah berhasil apa tidak yg jelas sy mo buat ah :D
    terima kasih inspirasinya lho..
    btw kapan nih kopdar bareng TPC, ditunggu lho...

    ReplyDelete
  5. wew, benerenan cak arul mo bikin?? di tunggu cak,, kapan jadinya pokok-e tetep di tungguin.. :D

    masalah kopdar, di tungguin juga nanti kalo jadwalnya pas ama jadwalku.. [sok sibuk] :P

    ReplyDelete
  6. hihihi..no comment...

    [semalam udah di comment tapi malah orangnya kabur kagak bilang²..capeee...dech,...]

    ReplyDelete
  7. iyeee,,, sorry kemaren compi hank di tengah² acara.. hallah... :D

    thanks na, masukannya sangat brarti buatku...
    kliatane bakalan happy ending kok crita ini.. ngyehehe... ;))

    ReplyDelete
  8. hayah...kebiasaan...buang aja kompinya...beli yang baru...

    Alhamdulillah...aku ikut seneng rid...
    [dtunggu lanjutannya....]

    ReplyDelete
  9. weeewww endingnyah mana?????sumpeeehhhhh seeeeeeeeeeeepppppppppppppp!!!! kalo dari realita mang jaman sekarang masih ada siti nurbaya????

    ReplyDelete

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.