mbuh

Suatu sore di emperan. Mendengarkan percakapan sante teman-taman,

"Enak yah, mereka kok ya bisa aja naek speda [motor]. Padahal BBM tuju rebu seliter." ucap seorang teman, sambil membuang abu rokok.
"Yah, duit tinggal minta ma orang tua.. apa susahnya?" satu lagi suara menimpali. Saya hanya mendengarkan dari belakang. Dengan kopi dan tembakau yang saya nikmati sendiri.
"Ah, kali aja mereka kerja sendiri. Trus ga ada tanggungan, khan ga mikir apa² lagi." suara ke tiga. mendekati saya, meminta cangkir di atas meja sampong tempat duduk saya.
"Iya gitu? Khan mereka kuliah, mana cukup waktu buat kerja." suara pertama masih aja ngeyel.
"Lha, ga liat si rido ntu."
"Yah, dia mah tetep aja kere." hehe... saya tetep males mo jawab.
"Yang penting kaya hati," dia meletakkan cangkir dan terus menambahi sekena-nya...
"Emange kon [kamu] kaya hati?" bertanya pada saya..
"Gak juga sich." hehehe...

Pertamanya, menganggap ini sebagai hal yang ga perlu dibahas. Mengingat orang kere kek saya ini juga ga akan ada yang merhatiin. Ga ada yang bakal nglirik tiap kali jalan ato sekedar nongkrong di emperan kek sore tadi. Mana ada yang mau liat saya, pasti pada beranggapan, "siapa rido?" anak culun, goblok, dan ga gaul gitu aja kok diperhati-in. Tapi, saya kok jadi heran.


Rosid Ridho
Rosid Ridho

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

2 comments:

  1. hmmm,.... kayanya kamu ini adalah cah ndeso yang sadar dengan sapa diri kamu. dan dengan kesadaran itu kamu sadar bahwa kamu akan di perhatikan orang bila kamu bergaya KEREN

    xixixixixi

    cee U

    ReplyDelete
  2. eh, jangan salah.. cah ndeso iki tetep ae keren. dan ga harus bergaya keren kok,,,, karna saya sadar, bagaimanapun saia bergaya, tetep aja keren...

    tergantung keren itu diliat dari mana.. hahaha....

    ReplyDelete

Web blog ini menerima semua comment, critic, caci maki, umpatan, bahkan penghina`an.
Karena kebebasan berpendapat juga telah di atur dalam undang-undang.